negative thinking

Seorang murid kepada al-Hakim Zaynu’ sering mengeluhkan tentang apa saja dan di mana saja.

Alhasil, banyak orang menjauhinya. Tinggallah dia seorang diri. Ia juga mengeluhkan persoalan yang dihadapinya kepada Zaynu’. Dia mengatakan bahawa  ramai orang cemburu dan dengki padanya. Al-Hakim Zaynu’ meminta pemuda itu keluar bersamanya. Ketika berjalan bersama, mereka tiba di jalan yang gelap. Zaynu” meminta pemuda itu melalui jalan itu. Dia tentu kehairanan  dan bertanya, “Mengapa aku mesti melalui jalan yang gelap ini? Mengapa bukan jalan yang terang supaya aku dapat mencapai tempat yang dituju?”  Zaynu’ malah mengulangi kalimat yang sama, “Lalui jalan ini, aku akan menemuimu dari jalan yang lain.” Setelah berkata demikian, Zaynu’ meninggalkan pemuda itu seorang diri. Pemuda itu mulai melewati jalan tersebut. Benar-benar gelap dan tidak dapat melihat apa pun, bahkan dia tidak dapat melihat tangan dan kakinya sendiri. Sepanjang perjalanan itu dia bertanya-tanya, “Mengapa Zaynu’ meminta aku melalui jalan ini? Apakah ini ujian, atau kerana dia sudah tua sehingga tidak menyadari apa yang ia ucapkan?,, Ketika berfikir seperti itu, tiba-tiba dia melanggar tembok di depannya. Dia berteriak kesakitan dan amat geram. Dia menjauhi tempat itu menuju tempat yang lain.

Namun dia tetap tidak tahu ke mana arah keluar dari kegelapan ini.  Dia juga sudah tidak tahu dari arah mana ia datang. Pemuda itu mulai disergap keraguan. Akhirnya dia berbalik. Dia marah pada Zaynu’.  Dia juga berfikir banyak hal negatif yang mungkin terjadi sehingga dia merempuh tembok lagi. Dia teriak dan memaki Zaynu’. Dia mencelanya kerana telah menempuh jalan lain. Bahkan dia menyalahkan dirinya sendiri kerana mendengarkan kata-kata Zaynu’. Tidak lama kemudian dia terjerumus ke lubang yang dalam. Dia berteriak dan mengerang kesakitan. Dalam kondisi terbakar amarahnya dia mengumpat dan memaki Zaynu’. Ia berusaha keluar tapi tidak boleh kerana lubang itu cukup dalam. Dia menangis dan tak ada yang boleh dia lakukan selain duduk menyesali dirinya. Dia benar-benar kecewa sehingga pengsan.

Setelah sedar, dia teriak sekuat-kuatnya meminta pertolongan. Tidak seorang pun mendengar teriakannya. Harapannya untuk dapat kembali pulang pun pupus. Tidak lama kemudian ia melihat secercah cahaya datang mendekat. dia gembira sekali dan berteriak sekuat tenaga meminta bantuan. Ternyata, orang yang berdiri di hadapannya adalah al-Hakim Zaynu’. Dia membantu pemuda itu keluar dari jurang lalu membimbingnya keluar dari kegelapan. Di hujung jalan, pemuda itu menghentikan langkah Zaynu’ dan bertanya, “Aku ingin tahu, mengapa engkau lakukan ini padaku?” Zaynu’ tidak menjawab. Kerana merasa tidak dipedulikan, pemuda itu marah. Dia kembali bertanya, “Mengapa engkau lakukan ini padaku?” Kali ini Zaynu’ balik bertanya, …Apa yang boleh engkau petik sebagai pelajaran dari pengalaman ini?,, Dengan kesal pemuda itu berkata, “sejak hari ini aku tidak akan  mendengarkan atau percaya ucapan orang lain.  Zaynu’ mengayunkan langkahnya tanpa komentar. Tiba-tiba pemuda itu mengadang dan berkata, “Aku tahu ada pelajaran yang boleh diambil dari peristiwa yang aku alami’.  AKu mohon engkau memaafkan kerana aku teramat menderita di jalan itu’.  Untuk itu, aku mohon engkau mengajariku dan menasihatiku.”

Zaynu’ berkata, “Inilah yang seharusnya engkau ambil sebagai pelajaran, wahai pemuda. Ya, ini dia pelajarannya. Caramu bertanya yang terakhir itulah yang mendorongku untuk memberi jawaban. Sebab, cara itulah yang santun dan positif, juga punya tujuan yang boleh engkau ambil manfaatnya. Jalan gelap yang kuminta engkau melaluinya itu menggambarkan pikiran negatifmu.

Tembok yang engkau rempuh tidak lain adalah buah pikiran negatifmu. Jurang yang engkau terjatuh ke dalamnya juga hasil dari fikiran-fikiran negatifmu yang lain.” setelah berkata demikian, Zaynu’ mendekati pemuda tersebut. Sambil menatap tajam bola matanya ia berkata, “Beginilah fikiran negatif itu, wahai Pemuda. Fikiran negatif menjadikan seseorang tidak boleh melihat jalan yang terang. Dia lebih memilih jalan gelap di mana dia tidak menemukan jalan keluar dan merempuh sesuatu yang menyakitkan. Selain itu, dia merasa tak bererti, gagal, sakit, marah, dan segala sesuatu yang negatif sesuai jalan fikirannya. Kerana itu, jika benar-benar ingin menjadi orang bijaksana,

engkau harus menyedari betul bahawa di dalam dirimu ada musuh besar, iaitu pikiranmu yang negatif. Ketika engkau tahu cara menguasainya, ia akan berpihak kepadamu. Sama seperti kuda yang terlepas kendali: boleh membunuhmu dengan satu tendangan’.  Tetapi, jika engkau mengajarinya, ia akan menjadi sahabat yang bermanfaat. Ingat, fikiranmu itu adalah perbuatanmu sendiri.

Tiada seorang pun di muka bumi ini dapat mengubahnya untukmu. Jadi, engkaulah satu-satunya orang yang boleh mengubah dan menjadikannya berpihak kepadamu serta membantumu agar tetap stabil dan meraih kebahagiaan.”

Sejatinya fikiran negatif lebih berbahaya daripada yang kita bayangkan. Ia merangkai hidup ini menjadi mata rantai penderitaan, perasaan negatif, perilaku negatif, dan hasil yang negatif seperti sakit jiwa, sakit fizikal, kesepian, dan ketakutan. Saya melihatnya seperti gigitan ular, sangat menyakitkan tapi tidak menyebabkan kematian. Yang menyebabkan kematian adalah racun yang mengalir mengikuti peredaran darah. Begitu pula halnya dengan fikiran negatif: ia hanya bisikan yang muncul dalam diri seseorang. Yang membahayakan adalah pengulangan dan penumpukan fikiran dalam memori hingga menjadi kebiasaan yang dilakukan seseorang dalam hidupnya. Itulah kenapa penderitaannya tiada berakhir.

Fikiran negatif mencari dan memikirkan hal-hal negatif yang terjadi di masa lalu, kemudian menimbulkan rasa cemas dan menumbuhkan rasa takut menghadapi masa depan. Jika sudah demikian, hidup akan diwarnai perasaan dan keyakinan negatif hingga menimbulkan berbagai masalah. Dan orang yang berfikir secara negatif memiliki kekuatan imajinasi untuk masuk ke dalam berbagai hal negatif kendati berhadapan dengan sesuatu yang positif. Apakah Anda mengenal orang yang memiliki pola berpikir seperti ini? Sejatinya kita semua pernah berpikir negatif.

Dalam kondisi seperti ini, sebahagian orang berusaha mengubahnya dengan tawakal kepada Allah. Dan dari Dialah ia mendapatkan jalan keluar. Ada sebahagian orang yang membiarkan pikiran nega-tif itu berkembang. Akibatnya, Anda akan melihat sebahagian besar hidupnya berisikan penderitaan dan kesulitan. Jika mendapatkan kebahagiaan, orang seperti ini justru mencurigainya. Maka, kemudian malah muncul masalah baru.

Saya ingin bertanya kepada Anda:

Jika benar fikiran memiliki kekuatan seperti itu maka saya ingin bertanya pada anda:

Mengapa ramai orang berfikir negatif hingga mereka merasa kecewa?

Mengapa ramai orang berfikir negatif hingga menimbulkan penyakit kejiwaan dan fizikal?

Mengapa ramai orang berfikir negatif hingga merampas kebahagiaan mereka?

Mengapa ramai orang berfikir negatif hingga menjauhkan mereka dari cita-citanya?

Mengapa ramai k orang berfikir negatif hingga menimbulkan penderitaan bagi mereka?

Mengapa ramai orang yang memilih khasiat zat untuk otaknya dari bakul sampah?

Mengapa ramai orang berfikir negatif hingga menjauhkan mereka dari Allah?

Mengapa ramai orang berfikir negatif hingga mereka berperilaku merugikan di dunia dan akhirat?

Bukankah pertanyaan-pertanyaan di atas mengundang penasaran?

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Reply